Kenapa 10 Muharram Disebut Lebaran Anak Yatim? Begini Penjelasannya

- Jumat, 5 Agustus 2022 | 18:40 WIB
Ilustrasi - Ini jawaban mengapa 10 Muharram disebut lebaran anak yatim (Pixabay/Saiful Mulia)
Ilustrasi - Ini jawaban mengapa 10 Muharram disebut lebaran anak yatim (Pixabay/Saiful Mulia)

AYOMEDAN.ID -- Di kalangan masyarakat khususnya di Indonesia, 10 Muharram dikenal dengan istilah Lebaran Anak Yatim.

Pada lebaran anak yatim yaitu 10 Muharram, yang juga merupakan hari Asyura itu, umat Islam dianjurkan untuk menyantuni anak yatim.

Maka tidak heran banyak orang yang memberikan santunan pada hari lebaran anak yatim atau 10 Muharram. Sebab diyakini jika memberikan santunan kepada Anak yatim serta mengusap kepalanya, Allah subhanahu wa ta'ala akan memberikan pahala serta mengangkat derajat orang tersebut.

Baca Juga: 7 Peristiwa yang Dialami Para Nabi pada Hari Asyura 10 Muharram, Diantaranya Nabi Yunus Ditelan Ikan Paus

Lantas mengapa 10 Muharram disebut sebagai lebaran anak yatim?

Karena pada tanggal tersebut, banyak orang yang memberikan santunan dan perhatian lebih. Hari raya tersebut adalah ungkapan kegembiraan.

Adapun anjuran untuk menyantuni anak yatim pada 10 Muharram didasarkan pada sabda Rasulullah dalam sebuah hadits.

"Siapa yang mengusapkan tangannya pada kepala anak yatim, di hari Asyura (tanggal 10 Muharram), maka Allah akan mengangkat derajatnya, dengan setiap helai rambut yang diusap satu derajat."

Namun para ulama menyatakan bahwa hadits tersebut adalah matruk (hadits yang ditinggalkan).

Halaman:

Editor: Arman

Sumber: Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ciri-Ciri Orang Munafik yang Disebutkan Dalam Al Quran

Minggu, 14 Agustus 2022 | 22:10 WIB
X