Renungan Katolik Jumat 23 September 2022, Siapakah Yesus Bagi Anda?

- Jumat, 23 September 2022 | 07:13 WIB
Ilustrasi: Tuhan Yesus
Ilustrasi: Tuhan Yesus

AYOMEDAN.ID—Renungan harian Katolik Jumat 23 September 2022. Peringatan Wajib St. Pius dari Pietrelcina (Padre Pio), Imam.  

Bacaan dari Kitab Pengkhotbah 3:1-1. Bacaan Injil Lukas 9:18-22.

 

Siapakah Yesus bagi Anda - dan apa perbedaan yang Dia buat dalam hidup Anda? Banyak orang di Israel mengakui Yesus sebagai abdi Allah yang perkasa, bahkan membandingkannya dengan para nabi terbesar. Petrus, yang selalu cepat menanggapi setiap kali Yesus berbicara, mengaku bahwa Yesus benar-benar adalah "Engkaulah Kristus dari Allah" - "Putra Allah yang hidup" (Matius 16:16). Tidak ada makhluk fana yang dapat mengungkapkan hal ini kepada Petrus, tetapi hanya Tuhan. Melalui "mata iman" Petrus menemukan siapa Yesus sebenarnya.

Petrus menyadari bahwa Yesus lebih dari sekadar guru, nabi, dan pembuat mukjizat yang hebat. Petrus adalah rasul pertama yang secara terbuka menyatakan bahwa Yesus adalah Yang Diurapi, ditahbiskan oleh Bapa dan diutus ke dunia untuk menebus umat manusia yang jatuh yang diperbudak dosa dan terputus dari kehidupan kekal bersama Allah (Lukas 9:20, Kisah Para Rasul 2: 14-36). Kata "Kristus" dalam bahasa Yunani adalah terjemahan dari kata Ibrani untuk "Mesias" - kedua kata tersebut secara harfiah berarti Yang Diurapi.

Mengapa Yesus memerintahkan murid-murid-Nya untuk diam tentang identitas-Nya sebagai Putra Allah yang diurapi? Bagaimanapun juga, mereka ditunjuk untuk mewartakan kabar baik kepada semua orang. Yesus tahu bahwa mereka belum sepenuhnya memahami misi-Nya dan bagaimana Dia akan menyelesaikan-Nya. 

Yesus memberi tahu murid-murid-Nya bahwa Mesias perlu menderita dan mati agar pekerjaan penebusan Allah dapat terlaksana. Betapa terkejutnya para murid ketika mereka mendengar kata ini. Betapa berbedanya pikiran dan jalan Allah dari pikiran dan jalan kita (Baca: Yesaya 55:8). Melalui penghinaan, penderitaan, dan kematian di kayu salib, Yesus mematahkan kuasa dosa dan kematian dan memenangkan bagi kita kehidupan kekal dan kebebasan dari perbudakan dosa dan dari penindasan musuh kita, Iblis, bapa segala dusta dan penipu manusia.

Jika kita ingin ambil bagian dalam kemenangan Tuhan Yesus, maka kita juga harus memikul salib kita dan mengikuti kemana Ia menuntun kita. Apakah "salib" yang harus Anda dan saya pikul setiap hari? Ketika kehendak saya bersilangan (tidak sejalan) dengan kehendak Tuhan, maka kehendak-Nya harus dilakukan. Mengenal Yesus Kristus berarti mengetahui kuasa kemenangan-Nya di kayu salib di mana Ia mengalahkan dosa dan menaklukkan maut melalui kebangkitan-Nya.

Roh Kudus memberi kita masing-masing karunia dan kekuatan yang kita butuhkan untuk hidup sebagai putra dan putri Allah. Roh Kudus memberi kita iman untuk mengenal Tuhan Yesus secara pribadi sebagai Penebus kita, dan kekuatan untuk menjalankan Injil dengan setia, dan keberanian untuk bersaksi kepada orang lain tentang sukacita, kebenaran, dan kebebasan Injil. Menurut Anda siapakah Yesus itu?

Halaman:

Editor: Frans C Mokalu

Sumber: renunganpagi.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Edy Rahmayadi Minta Desa Jadi Ujung Tombak Tekan Inflasi

Kamis, 29 September 2022 | 20:36 WIB

Pemko Medan Mulai Salurkan BLT BBM Mulai Oktober 2022

Kamis, 29 September 2022 | 20:30 WIB
X