SEMUA TENTANG MEDAN
 

Menteri Pariwisata Sebut Sejarah dan Kuliner Jadi Magnet Kota Medan

Minggu, 28 Maret 2021
PENULIS suara.com    EDITOR Ananda M. Firdaus
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (Sigid Kurniawan/Antara Foto)  

MEDAN BARAT, AYOMEDAN.ID -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahudin Uno mengatakan bahwa magnet atau daya tarik Kota Medan ada di cerita sejarahnya dan kuliner. Hal ini ia katakan saat mengunjungi Rumah Tjong A Fie di Jalan Jenderal Ahmad Yani, Medan Barat, Kota Medan.

Rumah Tjong A Fie adalah salah satu peninggalan sejarah era penjajahan Belanda. Ia merupakan saudagar sekaligus tokoh masyarakat etnis Tionghoa Medan.

Sandiga yang tiba sekitar pukul 19.48 WIB dengan berjalan kaki disambut pihak keluarga dan dijamu oleh keturunan Tjong A Fie dengan bersantap malam.

Seorang keluarga dari Tjong A Fie sekaligus pengelola dari rumah yang merupakan cagar budaya Kota Medan, mengatakan beberapa menu makanan yang dihidangkan kepada menteri Sandi.

Sandi pun mengaku terkesan dengan salah satu peninggalan sejarah Kota Medan yang ia tengah singgahi tersebut.

"Magnet Kota Medan itu adalah kuliner yang dilengkapi dengan cerita sejarah, seperti yang tadi kita dengar bahwa ada seorang pemimpin dari Tiongkok yang 100 tahun lalu meninggal, namun meninggalkan keberagaman," kata Sandi, melansir Suara.com--jaringan Ayomedan.id, Minggu (28/3/2021).

Ia mengatakan, cerita sejarah yang ada seperti Tjing A Fie ini menjadi magnet bagi wisatawan untuk datang ke Medan. Sehingga saat orang berkunjung ke destinasi super prioritas Danau Toba, harus berkunjung ke Kota Medan.

"Sehingga magnet yang di dapat di Kota Medan adalah daya tarik sejarah dan pariwisata berbasis kuliner," ujar Sandi.

Wali Kota Medan Bobby Nasution mengatakan, program The Kitchen of Asia merupakan spirit yang diambil dari Tjong A Fie yang walaupun ratusan tahun yang lalu meninggal, namun menanamkan nilai kerukunan dan keberagaman suku, ras dan agama.

"Nah kita mencoba satu cara untuk menyatukan etnis di Kota Medan, mencari salah satu solusi yakni kuliner," kata Bobby.

Ia menjelaskan, kekayaan kuliner di Kota Medan menjadi solusi dari persoalan wisata di Kota Medan. "Medan tidak punya alam yang menjadi daya tarik, namun punya kuliner yang dikenal masyarakat Indonesia," ungkapnya.

Bobby ingin mengembalikan kawasan kesawan sebagai sentral perdagangan yang pada zaman dahulu punya cerita dan sejarahnya masing-masing. "Nilai sejarah ini lah nanti yang akan menjadi nilai tambah dari khas kuliner yang ada," ungkapnya.

Oleh karena itu, kata Bobby, mengingat pentingnya "dapur" sebagai ujung tombak pemulihan ekonomi di Kota Medan, maka ke depan Pemko Medan akan mengubah mindset tersebut dengan menempatkan pusat kuliner di kawasan Kesawan Medan.

"Bahkan kalau kita lihat di tempat-tempat makan kekinian, cara memasak itu menjadi nilai seni tersendiri. Makanya ke depan ini nanti berbagai masakan khas kuliner itu harus terpajang di kesawan berikut cerita dan nilai sejarah dari khas kuliner tersebut," tukasnya.

TAG TERKAIT

BERITA TERKAIT