SEMUA TENTANG MEDAN
 

2 ABG Medan jadi Korban Bullying, Keluarganya: 'Sakit Kali Hati Ini'

Selasa, 16 Maret 2021
PENULIS A. Dadan Muhanda    SOURCE suara.com    EDITOR A. Dadan Muhanda
Korban Bullying di Medan Lapor Polisi  

AYOMEDAN.ID-- Cerita perundungan kembali terjadi, kali ini kasus bullying dialami dua remaja perempuan di kawasan Medan Belawan, Kota Medan.

Mirisnya, pelaku perundungan yang menganiaya kedua korban berinisial D (15) dan JS (14) diduga teman korban yang juga sesama perempuan.

Bahkan, aksi mereka yang melakukan perundungan juga turut direkam dan disebarkan ke media sosial. Seketika video dengan durasi 50 detik ini menjadi viral di media sosial (medsos).

Dalam tayangan video yang beredar terlihat, kedua korban dimaki-maki dan dipukuli oleh pelaku yang berjumlah sekitar empat orang di pinggir Jalan Medan-Belawan.

"Penganiayaan ini terjadi pada Jumat (12/3/2021) kemarin. Empat memukuli, dua orang ada yang merekam video, mereka juga yang menyebarkan," kata M yang merupakan ibu korban berinisial JS ketika dijumpai wartawan SuaraSumut.id di rumahnya di Kecamatan Medan Belawan, Senin (15/3/2021) siang.

Ibu korban mengetahui kejadian ini setelah diberitahu oleh warga sekitar.

"Katanya (tetangga) viral udah, begitu saya lihat di hp, anak saya (JS) dipukuli mereka. sakit kali hati saya," ujar seorang ibu berinisial M.

Ia mengatakan pelaku perundungan merupakan teman-teman putrinya yang dikenalnya.

"Makan tidur disini mereka, kok tega mereka memukuli anak saya," ujarnya.

Sementara, YHB (44), ibu korban lainnya, mengatakan, kejadian ini bermula ketika putrinya D dan JS, disuruh menjumpai pelaku di Jalan Medan-Belawan, tak jauh dari rumah korban. 

Mereka minta jumpa, ada tujuh orang mereka, awalnya kedua korban ini mau minta maaf, tapi mereka (pelaku) nggak mau, dan mereka tidak mau dan mengatakan tiada maaf sebelum ada yang berdarah," kata Yeti.

Sejurus kemudian, geng perempuan ini menyuruh korban JS untuk berkelahi satu lawan satu.

"Hingga akhirnya JS dikeroyok, anak saya (D) juga dipukuli mereka," ujar Yeti.

Dua Pelaku Sudah Diamankan Polisi

Akibat kejadian ini, kedua korban mengalami luka lebam di bagian kepala. YHB, melanjutkan pihak keluarga akhirnya menempuh jalur hukum untuk membuat laporan.

"Tadi pagi sudah tertangkap dua orang harapan kami semoga dikasih ganjaran supaya tidak terulang sama anak anak," katanya.

Sementara, Sekjen Anak Belawan Bersatu (ABB) Adli Azhari yang mendampingi kasus ini mengatakan kejadian ini menjadi pelajaran agar orangtua lebih memperhatikan anak-anaknya.

"Alhamdulillah tadi pagi, pelaku dua orang sudah di Polres. Harapan kita jadi pelajaran, buat kita semua untuk memperhatikan anak-anaknya, apalagi saat sekolah masih libur (pandemi Covid-19)," tukasnya.

 

TAG TERKAIT

BERITA TERKAIT